Macam benang rajut

Dulu jaman oma eyang, namanya benang rajut itu jenisnya terbatas. Paling populer adalah jenis wool / kita kenal dengan nama siyet.

Nah sekarang benang tu macamnya buanyaaakkk.
Mulai dari akrikik, benang pita/pipih, fancy, berbulu, katun , nilon, poly, bulky apalah banyak banget.

Saya ga akan menjelaskan satu persatu,hanya secara garis besar aja.

Intinya kalau mau buat produk wearable yang nempel kulit sensitif *bukan kulit kaki tapi kulit badan*, seperti baju&jaket/selimut paling aman pakai benang katun,benang rayon atauuu benang baby *produk impor khusus buat wearable bayi* atau pakai benang akrilik dari turki tu yang merknya ice yarn enak deh halus.

Kalau mau buat produk wearable tapi seperti syal, pasmina, poncho pakai benang katun, rayon atau benang lain bisa-bisa aja sih, selama benangnya ringan dan tipis *iyalah lu mau pake benang berat kan ga mungkin*.

Kalau mau buat produk sepertu tas atau sepatu, yang kudu awet karena penggunaannya gilagilaan, pakai lah benang nilon yang mengkilap dan kasar itu. Tebal dan awet. Bisa juga pakai benang poly, tapi warnanya akan lebih cepat pudar daripada nilon.

Kalau mau buat topi, selain katun paling enak ya benang bulky. Hangat.

Kalau mau buat produk wearable tapi pengen nggaya, bisa pake benang fancy untuk kombinasi dengan katun.

Kalau mau bikin taplak meja, korden dll, pakai benang jala & hakkennya pakai hakken lace.

Nih model-model benang

image

Nah FAQ ni:

1. Jadi kalau mau bikin sepatu atau topi ga boleh pakai benang katun?
BOLEH. intinya pakai benang atau helaian apapun, yang penting keperuntukannya. Kalau pakai tali rafia yang dirajut dirasa nyaman buat baju ya boleh aja hahaha

2. Beli benangnya dimana?
Untuk benang yang pada umumnya banyak yang make, seperti nilon, poly atau poly rasa nilon yang lagi nge trend sekarang, benang bulky, benang jala, beli di toko offline benang juga ada. Atau online aja banyaaakkk.
Nah kalau beli benang impor atau fancy itu tuh yang kudu hunting toko.

3. Gimana caranya supaya benangnya ga nyambung?
Beli benang kiloan. Kalau kiloan biasanya lebih nyaman karena kita ga pake sambungan *tergantung motif dan kombinasi warna juga sih*, ya selama pakai satu warna emang enak beli benang yang kiloan kaya gini

image

Cumaaa kelemahan benang kiloan lokal di Indonesia adalah

image

Sering ada sambungan di tengah-tengahnya, bagian dalam yang ga bisa kita lihat.

Trus gimana  dong?
Kalau saya biasanya saya sembunyikan ngrajutnya lanjut aja. Tapi kalau masih beginner belum bisa nyembunyiin tu “cacat” kiloan, ya kudu potong trus nyambung benang.

Kelebihan beli benang kiloan adalah, selain tentunya harga lebih murah ga perlu bolak balik toko. Tapi emang jarang sih yang jual kiloan gini. Penjualnya khusus.

1kg benang nilon, bisa dapet 2 tas ukuran medium dengan motif biasa *bukan crocodile bukan motif tas gembul*.

4. Buat pemula pakai benang apa?
Pakai benang yang plynya agak sedikit besar. Big ply, bulky.  Jadi hakken juga besar. Lebih mudah merajutnya.

5. Cara memilih benang yang bagus?
Kamu tidak akan tahu suatu jenis benang bagus atau tidak kalau kamu tidak mencoba. So seperti saya, saya beli beberapa gulung benang baru, lalu saya coba seperti ini

image

Okey kesimpulannya? Benang sparkle jenis ini, yang warna hijau itu luntur *saya coba yang warna merah marun tidak luntur*, daaan jenis plynya gampang pecah biarpun udah pakai hakken no.5.

Ciao

salam kreasi DSY

Advertisements

Published by

Frayana

Woman who loves knitting and crochet and playing music

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s